May 30, 2024

Gangguan dalam penerbangan yang disebabkan oleh penumpang cenderung menjadi berita utama. Insiden ini berkisar dari serangan terhadap pramugari hingga perselisihan tentang bayi yang menangis hingga ancaman penuh terhadap pesawat.

“Perjalanan udara adalah pengalaman yang menegangkan,” kata Zach Griff, reporter senior di The Factors Man. “Dari antrean di konter check-in hingga pemeriksaan keamanan yang ketat hingga penundaan penerbangan yang sering terjadi, ketegangan sering kali memuncak di bandara, terutama bagi penumpang yang baru pertama kali terbang. Dan begitu pelancong dijejalkan ke dalam tabung logam, pemicu stres ini dapat mendidih menjadi kehancuran besar-besaran.

Meskipun gangguan dalam penerbangan umumnya masih jarang, beberapa tahun terakhir tampaknya telah meningkatkan frekuensinya.

“Masalah sosial dan politik selalu muncul di pesawat kami,” kata Sara Nelson, presiden Asosiasi Pramugari-CWA. “Pandemi mengungkap ketidaksetaraan dan penderitaan yang sangat besar. Itu memengaruhi setiap orang dengan satu atau lain cara. Kami mengambil jeda dari berada di sekitar bahkan orang yang kami cintai, apalagi kerumunan orang asing dari segala usia dan latar belakang yang berbeda. Dalam beberapa kasus kami lupa bagaimana untuk bersama – dalam kasus lain stres menumpuk tinggi dan tumpah tak menentu di berita malam.

Administrasi Penerbangan Federal melaporkan sekitar empat insiden penumpang yang sulit diatur per 10.000 penerbangan – penurunan dari information tahun sebelumnya tetapi meningkat dari masa pra-pandemi. Melihat secara world, Asosiasi Transportasi Udara Internasional baru saja merilis laporan yang menunjukkan bahwa jumlah insiden semacam itu sebenarnya meningkat pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021.

Dengan perpecahan yang semakin tajam, kurangnya kepercayaan dan kecemasan umum serta ketidakpastian yang dirasakan banyak orang di tahun 2023, tidak mengherankan jika beberapa orang berada dalam kondisi terburuk selama perjalanan udara.

“Meskipun pembatasan perjalanan pandemi umumnya sudah berlalu, perjalanan udara lebih menegangkan dari sebelumnya,” kata Griff. “Itu, dikombinasikan dengan proporsi yang lebih tinggi dari pelancong yang jarang terbang ke langit, kemungkinan besar ikut bertanggung jawab atas peningkatan insiden penumpang yang tidak dapat diatur.”

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Berada Di Samping Penumpang yang Sulit Diatur

“Jika Anda mendapati diri Anda duduk di sebelah seseorang yang berperilaku tidak menentu, Anda pasti ingin mempraktikkan taktik de-eskalasi,” kata Griff. “Jangan melakukan apa pun untuk menghasut penumpang nakal itu lebih jauh.”

Taktik de-eskalasi dapat mencakup menanggapi dengan tenang, suara terkumpul jika mereka berbicara kepada Anda. Jangan cocok dengan kemarahan sesama penumpang, tetapi pertimbangkan untuk memparafrasakan kembali apa yang mereka katakan kepada mereka untuk menunjukkan bahwa mereka didengar. Untuk mengakhiri percakapan yang tidak nyaman, Anda mungkin berhasil mengenakan headphone atau penutup telinga dan penutup mata seolah-olah Anda akan tidur.

Jika situasi tetap mengganggu, ingat pramugari ada di pesawat untuk membantu.

“Pertama, pergi ke bandara dengan semangat solidaritas dan letakkan ponsel Anda sejenak saat naik pesawat untuk melakukan kontak mata dengan pramugari,” kata Nelson. “Pramugari dilatih untuk mengurangi eskalasi. Kami tidak mendengar tentang 99% kemungkinan insiden yang diselesaikan oleh penanggap pertama penerbangan setiap hari.”

Menahan diri dari mencoba mengambil tindakan drastis dan malah mencari bantuan profesional mereka ― idealnya di luar jangkauan pendengaran penumpang yang mengganggu.

“Jika memungkinkan, tinggalkan tempat duduk Anda – mungkin dengan kedok bahwa Anda perlu menggunakan kamar kecil – dan dekati pramugari di dapur untuk menjelaskan situasinya,” kata Griff. “Awak pesawat dilatih untuk menangani situasi ini. Jangan mengambil masalah ke tangan Anda sendiri.

Nelson menggemakan nasihat ini, mendesak penumpang untuk menyuarakan keprihatinan mereka kepada pramugari, tetapi kemudian menyingkir.

“Kecuali jika Anda atau seseorang di dekat Anda berada dalam bahaya, harap tunggu instruksi pramugari,” katanya. “Beberapa penumpang yang bermaksud baik dapat secara tidak sengaja meningkatkan situasi. Jadilah saksi yang baik dan penolong yang siap sedia. Jika diinstruksikan, bantu pramugari dengan penumpang yang mengganggu.”

Pemimpin serikat juga menyerukan tindakan tegas setelah gangguan serius dan kekerasan dalam penerbangan.

“Konsekuensi yang jelas sangat penting untuk mencegah perilaku buruk,” kata Nelson. “Kami memuji [Federal Aviation Administration, Transportation Safety Administration and Department of Justice] untuk bekerja sama untuk memastikan penyelidikan, penuntutan, dan penegakan denda dan/atau hukuman penjara yang cepat.”

Dia juga meminta Kongres untuk mengesahkan Undang-Undang Perlindungan Dari Penumpang yang Menganiaya, yang akan membuat daftar penerbang terlarang yang terpusat yang akan dikelola oleh TSA.

“Pelanggar terburuk juga harus kehilangan kebebasan terbang,” kata Nelson. “Jika penumpang bertindak buruk di satu maskapai penerbangan, mereka seharusnya tidak diizinkan membeli tiket di maskapai lain.”