June 13, 2024

Meskipun Anda telah memesan liburan yang sangat dibutuhkan itu, Anda mungkin berubah pikiran untuk benar-benar mengambil cuti.

Tindakan meluangkan waktu untuk melepaskan diri dan bersantai dapat mengakibatkan rasa bersalah yang sangat besar yang tidak dapat dihindari. Misalnya, Anda mungkin takut akan implikasi jauh dari pekerjaan atau merasa cemas meninggalkan anggota keluarga untuk beberapa waktu, kata Erica Bassoterapis keluarga dan pernikahan yang tinggal di Los Angeles.

Ini sangat umum. Information yang diterbitkan oleh Pew Analysis Middle pada Mei 2023 menemukan bahwa hampir setengah – 49% – pekerja yang disurvei mengatakan bahwa mereka tidak mengambil cuti berbayar karena khawatir akan tertinggal di tempat kerja. Alasan lain yang dikutip oleh para pekerja untuk tidak mengambil semua PTO mereka termasuk perasaan tidak enak tentang rekan kerja yang mengambil pekerjaan tambahan dan ketakutan mereka akan kehilangan pekerjaan.

Tempat kerja bukan satu-satunya alasan orang menahan liburan: Mereka yang merawat sering merasa sulit untuk meninggalkan orang tersayang yang bergantung pada mereka. Studi menunjukkan pengasuh sering mengorbankan waktu luang mereka sendiri demi membantu orang yang mereka cintai.

Both method, perasaan bersalah yang akan datang ini bisa menjadi penghalang bagi orang-orang yang membiarkan diri mereka sendiri mengalami waktu istirahat. Jadi, bagaimana Anda mengatasi rasa bersalah yang mungkin membebani Anda dan akhirnya menikmati liburan Anda? Kami meminta terapis untuk mencari tahu.

Rencanakan liburan Anda jauh-jauh hari

“Rencanakan perjalanan Anda jauh-jauh hari sehingga Anda memiliki waktu untuk mempersiapkan diri secara emosional dan logistik untuk liburan tersebut,” katanya Isra Nasirseorang psikoterapis dan pendiri Properly.Information.

Mengetahui rencana Anda sebelumnya memberikan rasa kendali dan waktu untuk menangani tanggung jawab yang mungkin Anda lewatkan selama waktu istirahat Anda. Misalnya, jika Anda merasa bersalah karena jauh dari pekerjaan, Anda dapat menyelesaikannya terlebih dahulu dan mendapatkan liputan yang sesuai untuk meredakan kecemasan Anda.

Fokus pada manfaat kesehatan

Meluangkan waktu untuk beristirahat dan melepaskan diri dari pekerjaan dapat menginspirasi produktivitas dan mencegah kelelahan, kata Basso. Meskipun Anda mungkin merasa bersalah mengambil cuti, istirahat akan membantu Anda merasa segar dan rileks.

“Ingat efek positif berlibur bagi kesehatan Anda. Pahami bahwa Anda melakukan sesuatu yang baik untuk diri Anda sendiri, ”kata Colleen O’Grady, seorang terapis dan penulisPutar Drama Dan “Panggil Impian.”

Klaus Vedfelt melalui Getty Pictures

Jangan biarkan rasa bersalah liburan merampas relaksasi Anda.

Anggap saja sebagai cara untuk terhubung kembali dengan diri Anda sendiri

Saat memikirkan liburan Anda, rangkul kesempatan untuk terhubung kembali dengan diri Anda dan nikmati pengalaman baru. Meskipun pekerjaan dan tanggung jawab lain mungkin merupakan aspek penting dari identitas Anda, luangkan waktu untuk fokus pada aktivitas lain yang Anda sukai, kata Basso.

“Anda memiliki ruang untuk mengingat siapa diri Anda, apa yang Anda sukai, dan apa yang penting bagi Anda,” kata O’Grady.

Delegasikan tugas

Jika memungkinkan, cobalah untuk mendelegasikan tugas kepada orang lain selama waktu luang Anda jika Anda khawatir pekerjaan akan menumpuk.

“Ingatkan diri Anda tentang orang-orang dalam hidup Anda yang bersedia membantu Anda saat Anda pergi dan bahwa Anda akan kembali dengan lebih bersemangat untuk menyelesaikan pekerjaan Anda,” kata Nasir.

Tetapkan batasan

Menetapkan batasan yang jelas akan membantu Anda menarik garis tipis antara mengambil cuti berlibur dan tanggung jawab lainnya. Beri tahu kolega dan keluarga Anda sebelumnya bahwa Anda akan pergi berlibur, sehingga mereka tahu bahwa Anda tidak akan bekerja.

Anda juga dapat mencoba menulis pesan penjawab otomatis di luar kantor di e-mail Anda dan membuat salam khusus untuk pesan suara telepon Anda bagi mereka yang mencoba menghubungi Anda saat Anda pergi.