May 30, 2024

Sejak Jepang membuka kembali perbatasannya st edward corona untuk turis asing pada bulan Oktober, banyak pelancong memanfaatkan kesempatan untuk mengunjungi destinasi yang masuk dalam daftar ember ini. Tokyo, ibu kota Jepang, sangat populer, dan untuk alasan yang bagus ― cakrawala yang mencolok, pemandangan kuliner yang luar biasa, dan harta karun berupa pengalaman budaya yang unik tidak akan terlupakan.

Tetapi ketika turis kembali ke Tokyo, mereka pasti membuat beberapa kesalahan umum. Kami meminta penduduk setempat dan pakar lainnya untuk membagikan beberapa masalah yang mereka amati. Dari kecelakaan makan hingga asumsi budaya yang bermasalah, inilah 14 kesalahan yang sering dilakukan wisatawan saat mengunjungi Tokyo – dan beberapa saran untuk menghindari kesalahan ini selama perjalanan Anda.

Tidak Menggunakan Transportasi Umum

“Tokyo memiliki sistem transportasi umum kereta bawah tanah dan kereta api yang luas dan luar biasa. Jangan takut untuk menantang sistem kereta bawah tanah. Dapatkan sendiri kartu kereta bawah tanah prabayar, seperti Suica atau Pasmo, agar mudah masuk ke kereta bawah tanah. Google Maps akan memberi tahu Anda jalur mana yang harus diambil dan ke mana harus ditransfer jika perlu! Berhati-hatilah, orang Jepang umumnya pendiam di kereta bawah tanah, dan tidak makan atau minum saat berkendara!” ― Danny Taing, pendiri kotak langganan makanan ringan Jepang Bokksu

Dengan Asumsi Setiap Orang Berbicara Bahasa Inggris

“Meskipun Anda bisa menggunakan bahasa Inggris di beberapa daerah wisata, bahasa itu tidak digunakan secara luas oleh mayoritas penduduk Tokyo. Cobalah mempelajari beberapa frasa sederhana, atau gunakan aplikasi terjemahan untuk menjembatani kendala bahasa dan menunjukkan upaya. Mempelajari ‘halo’ atau ‘terima kasih’ yang sederhana bisa sangat bermanfaat!” ― Taing

Atraksi Pemikiran Lebih Dekat Daripada Sebenarnya

“Menurut saya kesalahan paling umum yang dilakukan wisatawan internasional di Tokyo adalah tersesat di kota, terutama di stasiun kereta bawah tanah. Karena tempat-tempat populer seperti Asakusa dan Harajuku tersebar di Tokyo (tidak terkonsentrasi di satu jalan utama, seperti di banyak negara), banyak pembaca saya mengatakan sulit bagi mereka untuk merencanakan perjalanan mereka. Di kota, saya melihat beberapa pelancong internasional terpana dan kewalahan di depan papan peta di stasiun. Ada 286 stasiun kereta bawah tanah di Tokyo! Tidak perlu mempelajari semua peta Tokyo. Saya selalu menyarankan pengunjung masa depan untuk memutuskan dimana di Tokyo mereka ingin berkunjung, pertama-tama. Ini memungkinkan mereka untuk mengetahui cara menuju ke suatu tempat terlebih dahulu dan cara menuju ke sana dari akomodasi mereka. Bahkan penduduk Tokyo tidak tahu semua stasiunnya. Dengan berkonsentrasi pada tempat yang ingin mereka kunjungi, merencanakan perjalanan mereka menjadi lebih mudah.” ― Kozue Mitani, pencipta Tokyo Direct Information

Mengaktifkan JR Cross Anda Saat Tiba

“Seringkali ada antrean besar turis yang menunggu untuk mengaktifkan JR (Japan Railway) Cross mereka di bandara tepat setelah mereka tiba. Buang-buang waktu menggunakan rail go untuk perjalanan singkat ke Tokyo, lebih baik aktifkan sesaat sebelum Anda memulai perjalanan jarak jauh, apalagi dengan kenaikan harga yang akan datang.” ― Chris Kirkland, salah satu pendiri Tokyo Cheapo

Tinggal Jauh Dari Mana Anda Ingin Pergi

“Saya berulang kali menyarankan pembaca saya untuk memesan lodge yang terletak di tempat yang nyaman untuk daftar keinginan masing-masing individu. Misalnya, tinggal di Shinjuku akan menjadi ide bagus jika minat Anda ada di Harajuku (hanya lima menit dengan kereta JR Yamanote Line!) dan Shibuya (tujuh menit dengan kereta Yamanote, sangat mudah), tetapi bukan Asakusa dan Tokyo Skytree. Anda harus berganti kereta di kota yang mirip jaring laba-laba, yang membuat Anda tersesat dan akhirnya kewalahan di depan peta. Bahkan menginap di lodge mewah bintang 5 bisa melelahkan jika mereka memesan lodge di distrik yang salah untuk individu tersebut.” ― Mitani

“Di kota, saya melihat beberapa pelancong internasional terpana dan kewalahan di depan papan peta di stasiun. … Tidak perlu mempelajari semua peta Tokyo.”

– Kozue Mitani, pencipta Tokyo Direct Information

Tidak Menjelajahi Aneka Masakan Lokal

“Sementara Jepang adalah yang paling terkenal dengan sushi dan ramen, ada begitu banyak makanan yang kaya dan beragam di Jepang. Pastikan Anda makan banyak sushi dan ramen yang lezat, tetapi jangan takut untuk keluar dari zona nyaman Anda. Kunjungi izakaya lokal, toko ibu-dan-pop kecil, dan kedai makanan jalanan, dan pesan sesuatu yang baru!” ― Taing

Mengambil Pendekatan yang Salah Terhadap Sushi

“Mencoba memesan Jiro Sushi adalah sebuah kesalahan. Nya hanyalah salah satu dari banyak restoran sushi yang bagus dan mungkin yang paling sulit untuk dipesan karena itu satu-satunya yang dikenali turis. Dan terkait sushi, jika Anda seorang pemula, memesan restoran sushi tremendous mewah akan sia-sia bagi Anda, karena Anda mungkin belum mengembangkan rasa yang tepat untuk itu ― Anda berada di Jepang, restoran sushi mana pun (atau terus terang, bahkan 7-11 sushi) mungkin jauh lebih baik daripada apa pun yang pernah Anda miliki sebelumnya. ― Kirkland

Kesalahpahaman Teknik Makan

“Ketika saya pergi ke Tokyo dengan teman Italia saya, kami pergi ke toko mi soba lokal, dan kami memesan mi soba dingin, yang disebut ‘zaru soba’, sangat khas dan populer. Saat kami mulai makan, teman Italia saya menaruh saus celup di atas mi soba! Zaru soba disajikan di saringan bambu dan tidak ada hidangan di bawah saringan. Kami membanjiri saus di meja kami. Teman saya berulang kali meminta maaf kepada server kami, tetapi dia memberi tahu kami, ‘Itu sering terjadi.’ Bagi orang Jepang, mencelupkan mie ke dalam cangkir saus sudah jelas, tetapi mungkin tidak jelas bagi semua orang.” ― Hisashi Tsumura dari Kantor Perwakilan Pariwisata Tokyo

Gambar David Madison/Getty

Pemandangan dari dekat hidangan mie zaru soba di sebuah restoran di kota pos bersejarah Narai di sepanjang Jalan Nakasendo pada 11 November 2022, di Prefektur Nagano, Jepang.

Merindukan Rasa Lokal yang Menyenangkan

“Setiap orang memiliki teman atau rekan kerja yang kembali dari Jepang dan membawa Package Kats teh hijau. Jepang memiliki budaya camilan yang begitu kaya dan semarak. Keluar dari jalan yang biasa (atau dimakan) sedikit. Cobalah beberapa rasa yang menyenangkan seperti kacang merah, wijen hitam, yuzu, kinako, dan lainnya.” ― Taing

Meninggalkan Tip

“Memberi tip bukanlah kebiasaan di Jepang. Bahkan, itu bisa dianggap tidak sopan dan menghina, jadi jangan coba-coba meninggalkan tip.” ― Akiko Tanaka, seorang profesional pemasaran

Dengan Asumsi Semua Kebiasaan Orang Asia Adalah Sama

“Meskipun ada banyak kesalahan etiket potensial, membungkuk seperti Anda berada di Thailand dengan kedua telapak tangan menempel di dada mungkin adalah hal yang paling membuat ngeri. Membungkuk dengan tangan Anda bersama di Jepang adalah untuk meminta maaf, dan tangan Anda terulur di depan wajah Anda. ― Kirkland

Mengabaikan Aturan Sepatu

“Pengunjung diharapkan melepas sepatu sebelum memasuki tempat-tempat tertentu, jadi perhatikan aturan dan adat istiadat saat mengunjungi rumah makan tradisional, pura, rumah dan lainnya. Terkadang ada sandal yang disediakan untuk pengunjung, tapi tidak selalu. Kenakan atau bawa shock Anda sendiri.” ― Tanaka

Memasuki Onsen Tanpa Mandi

“Tradisi mata air panas onsen adalah bagian khusus dari budaya Jepang dan objek wisata yang populer, tetapi sayangnya orang asing tidak selalu mengikuti aturan. Mungkin yang terbesar adalah orang tidak mandi dan mencuci diri sebelum memasuki onsen. Ini adalah kecerobohan yang sangat besar. ― Tanaka

Hanya Mengunjungi Lingkungan Paling Turis

“Satu kesalahan yang dilakukan banyak pelancong Tokyo adalah mengunjungi tempat-tempat yang pernah dikunjungi orang lain. Shibuya, Shinjuku, Harajuku dan Asakusa memenuhi media sosial. Semua orang mengenal mereka. Tapi bagaimana dengan Kichijoji, Kiyosumi-Shirakawa, dan Nihonbashi? (Masih banyak lagi, tentu saja.) Hanya sedikit orang yang pernah mendengarnya. Pergi dan Anda akan mengalami hal-hal baru dan unik. Untungnya, mereka hanya berjarak beberapa menit naik kereta!” ― Rohan Gillett, pendiri Tokyo di Pics

Tanggapan telah sedikit diedit untuk gaya dan kejelasan.