July 14, 2024

Roma telah lama menjadi salah satu tujuan perjalanan paling populer di dunia, dan mudah untuk mengetahui alasannya. Kota Abadi adalah rumah bagi situs ikonik yang tak terhitung jumlahnya, seperti Colosseum dan Air Mancur Trevi, dan pasta yang menggiurkan serta makanan lezat lainnya tidak dapat dikalahkan.

Namun seperti di tempat mana pun dengan industri pariwisata besar, pengunjung sering melakukan kesalahan tertentu ― dan penduduk setempat dapat melihat semuanya. Kami meminta orang-orang yang tinggal di Roma, dari ekspatriat hingga penduduk asli, untuk membagikan beberapa kesalahan yang mereka amati.

Dari kecerobohan makanan hingga rencana perjalanan yang salah arah, berikut adalah 11 kesalahan yang sering dilakukan wisatawan saat mengunjungi Roma ― dan beberapa saran untuk menghindarinya dalam perjalanan Anda.

Membeli Air

“Jangan membeli air di Roma – free of charge! Ada sekitar 90 air mancur di pusat bersejarah, biasa disebut nasoni, di mana Anda dapat minum air secara free of charge. Air selalu mengalir segar, dan sangat sering Anda akan menemukan diri Anda di depan karya seni yang nyata. Yang paling terkenal adalah air mancur kecil yang dibangun di dinding di Through della Fontanella di Borghese. Mereka biasanya terbuat dari besi tuang, tetapi beberapa mannequin terbuat dari travertine (marmer lokal), dan ada contoh langka seperti Fontana delle Tre Cannelle berbentuk naga yang berasal dari tahun 1872 yang terletak di Through della Cordonata, dekat Through Nazionale. ― Diana De Lorenzi, blogger gaya hidup

Mencoba Menjejalkan Terlalu Banyak Hal

“Roma adalah tujuan daftar ember karena suatu alasan: Ada banyak hal yang bisa dilihat di kota. Tapi jangan mencoba memeras semuanya dalam satu hari! Menikmati ‘il dolce far niente’ – manisnya tidak melakukan apa-apa – dan mengatur kecepatan diri sendiri. Rencanakan satu atau dua kegiatan setiap hari, tetapi kemudian sisakan waktu untuk makan siang santai di luar ruangan dan berkeliaran di gang-gang kecil kota, mampir ke toko-toko dan galeri. ― Livia Hengel, pendiri The Italy Edit

“Nasihat pertama saya untuk para pelancong selalu memperlambat, melakukan lebih sedikit. Saya suka Roma, tapi itu banyak. Pilih satu hal besar setiap hari, seperti monumen atau museum, lalu temukan piazza yang cantik dan duduklah dengan kopi atau Negroni dan orang-orang menonton. ― Gillian Longworth McGuire, konsultan perjalanan dan penulis buletin Gillian Is aware of Finest

Memesan Cappuccino Saat Makan Siang Atau Makan Malam

“Cappuccino hanya untuk sarapan! Jika Anda ingin hidup seperti orang lokal, Anda tidak boleh minum cappucino setelah tengah hari. Orang Romawi minum cappuccino hanya di pagi hari dengan cornetto yang enak (croissant untuk orang Prancis, kami menyebutnya cornetto, secara harfiah ‘tanduk kecil’). Pada siang hari, jika Anda membutuhkan ‘tenaga’, Anda dapat menikmati espresso. Orang Romawi meminumnya setiap jam, juga setelah makan malam!” ― De Lorenzi

Meremehkan Panas

“Kesalahan yang dilakukan oleh orang-orang yang bepergian di musim panas adalah meremehkan panas. Tidak ada banyak tempat berteduh di dalam Colosseum atau di antrean panjang untuk masuk ke Pantheon dan Museum Vatikan. AC tidak diberikan di lodge dan restoran. Roma dekat dengan pantai dengan koneksi kereta api yang bagus. Rencanakan hari yang mencakup makan siang seafood dan tidur siang di bawah payung di salah satu kota terdekat di Anzio atau Ostia atau Santa Marinella.” ― Longworth McGuire

Kesalahpahaman Budaya Pangan Lokal

“Makanan Italia sebagai masakan homogen tidak ada. Makanan di Italia bersifat regional dan berbeda dari kota ke kota, kota ke kota. Ya, Anda dapat menemukan risotto di Roma, tetapi Anda harus memilikinya di Milan dan sebagai gantinya berburu masakan Romawi ― artichoke, carbonara, dan domba, untuk menyebutkan tiga dari sekian banyak repertoar lokal. Juga, makan siang di Roma dimulai kapan saja antara jam 1 siang dan 3 sore dan makan malam tidak pernah sebelum jam 8 malam Akhirnya, orang Romawi tidak duduk untuk makan pizza saat makan siang. Ini untuk makan malam dan tidak untuk disandingkan dengan Aperol spritz ― itu adalah aperitivo atau minuman setelah makan malam Anda. ― Maria Pasquale, seorang jurnalis makanan dan perjalanan dan penulis “ Be Italian” dan “The Everlasting Metropolis”

Mengunjungi Selama Peak Season

“Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan para pelancong saat datang ke Roma adalah waktu. Saya menyadari bahwa jika Anda bepergian dengan anak-anak, waktu Anda mungkin dibatasi oleh jadwal sekolah. Tetapi jika tidak, saya sarankan menghindari Roma di musim ramai. Waktu terbaik untuk berkunjung adalah paruh pertama bulan Desember, saat Roma didekorasi untuk liburan. Dan saya suka Roma selama Januari dan Februari. Anda dapat menikmati atraksi utama seperti Air Mancur Trevi, Spanish Steps, dan St. Peters hampir untuk Anda sendiri.” ― Elizabeth Minchilli, pemandu wisata dan penulis

“Mengunjungi Roma selama bulan-bulan musim panas adalah salah satu kesalahan terbesar, karena suhu dapat dengan mudah mencapai lebih dari 40 derajat Celcius [104 Fahrenheit], membuat hari-hari Anda benar-benar on fireplace. Lebih baik menikmati ibukota di akhir musim semi, seperti April dan Mei, Kesempurnaan menurut saya adalah bulan Oktober. Roma terkenal dengan hari-hari Oktobernya ― ‘Ottobrate’ ― hari-hari musim gugur yang indah yang berbau seperti musim panas. Ingatlah bahwa di Roma dan Italia pada umumnya, AC tidak terlalu populer dan tidak ada di mana-mana (terutama di rumah kontrakan). Anda akan menemukan diri Anda meleleh seperti es loli di bawah sinar matahari!” ― De Lorenzi

Dengan begitu banyak tempat makan di Roma, ada baiknya melakukan sedikit riset sebelumnya.

Alexander Spatari melalui Getty Photos

Dengan begitu banyak tempat makan di Roma, ada baiknya melakukan sedikit riset sebelumnya.

Makan Di Turis Dengan Atraksi

“Tempat makan tepat di sekitar landmark terkenal terkadang melayani pariwisata dan tidak selalu memberikan pengalaman yang paling autentik, atau ada begitu banyak pilihan sehingga Anda tidak akan tahu bahwa Anda berada di dekat pemasok yang mengubah hidup. Roma memiliki makanan yang luar biasa dan begitu banyak rekomendasi bagus. Bekali diri Anda dengan pengetahuan!” ― Flavia Brunetti, penulis

“Pengunjung ke Italia cenderung berpikir akan mudah menemukan makanan enak. Namun di kota-kota seperti Roma, Firenze, dan Venesia, dibutuhkan beberapa perencanaan. Jangan menunggu sampai Anda menghabiskan tiga jam di museum Vatikan dan mati kelaparan untuk mengambil sepotong pizza pertama dalam radius Anda. Sering kali tempat yang Anda lihat di samping objek wisata utama ― seperti piazza di depan Pantheon atau bar di Piazza Navona ― melayani wisatawan, sehingga Anda akan menemukan makanan biasa-biasa saja yang terlalu mahal. Luangkan waktu untuk melakukan penelitian sebelumnya dan membuat rencana permainan. Miliki daftar tempat Anda sendiri untuk makan siang, makan malam, atau sekadar kopi atau gelato di dekat tempat-tempat yang mungkin Anda kunjungi.” ― Minchilli

Tidak Meneliti Dan Memesan Terlebih Dahulu

“Sejak perbatasan dibuka kembali setelah penguncian COVID, kota ini hampir selalu ramai, terutama di bulan-bulan hangat ketika ada lebih banyak pariwisata. Sangat mengecewakan untuk bersemangat mengunjungi suatu tempat atau makan di restoran tertentu hanya untuk ditolak atau membuat hati Anda jatuh saat melihat antrean panjang. Pesan lebih awal secara on-line ― sebagian besar situs net memiliki opsi bahasa Inggris. Sedikit tip adalah bahwa banyak tempat selama musim semi dan musim panas juga akan mengatur kunjungan yang dapat dipesan di luar pengalaman regular, seperti pengalaman malam Colosseum kelompok kecil. Ini biasanya luar biasa dan memungkinkan Anda melihat tempat baru dengan cara yang berbeda dengan lebih sedikit orang di sekitarnya.” ― Berambut cokelat

“Kesalahan umum yang dilakukan wisatawan saat mengunjungi Roma adalah tidak meluangkan waktu untuk melakukan penelitian yang tepat. Menginvestasikan waktu untuk memahami aspek-aspek penting, seperti menavigasi transportasi umum, memesan tiket terlebih dahulu untuk tempat-tempat wisata, dan menjelajahi pilihan tempat makan, akan memastikan pengalaman yang jauh lebih berkesan.” ― Diana Simon, blogger di Menjelajahi Roma

Merindukan Sayuran Lezat

“Saat Anda perlu istirahat dari semua pizza dan pasta, balik ke belakang menu dan pesan lauk sayuran musiman dari menu ‘contorni’. Anda dapat meminta mereka untuk disajikan sebagai antipasto Anda sebelum hidangan utama Anda untuk menambahkan beberapa sayuran ke dalam makanan Anda, atau bahkan memesan banyak sayuran sebagai hidangan utama untuk menikmati makan siang nabati. Tumis sawi putih dengan bawang putih dan paprika merah yang dihancurkan serta artichoke Romawi rebus yang diisi dengan bumbu adalah menu pokok di seluruh kota. ― Hengel

Mengharapkan Hal-Hal Yang Sama Seperti Di Rumah

“Jangan berasumsi bahwa semua orang di Roma berbicara bahasa Inggris. Sayangnya bukan itu masalahnya. Kesalahan lainnya adalah percaya bahwa angkutan umum selalu tepat waktu. Sayangnya ini juga bukan masalahnya.” ― Melania Migliozzi, blogger gaya hidup

Merencanakan Kunjungan Singkat

“Dua hari atau akhir pekan sama sekali tidak cukup untuk mengunjungi kehebatan ibu kota. Banyak orang Romawi menghabiskan seumur hidup untuk menemukannya, dan bagaimanapun itu tidak cukup. Cobalah untuk mendedikasikan satu minggu penuh ke Roma dan gabungkan monumen-monumen besar yang tidak boleh dilewatkan dengan tempat-tempat yang tidak terlalu rentan terhadap pariwisata massal tetapi tidak kalah indahnya. Meninggalkan pusat berarti menemukan begitu banyak keindahan hidup lainnya dan tempat bersejarah yang tak terlupakan, seperti Parco degli Acquedotti dan arsitektur EUR, serta membenamkan diri dalam kehidupan nyata orang Romawi.” ― De Lorenzi

Kutipan telah sedikit diedit dan diringkas untuk kejelasan.